5 Risiko Komplikasi Flu & Cara Mencegahnya

Halloooo semuanyaaa!

Wow tumben ngga sampe jeda seminggu udah posting blog lagi nih, aslik rajin banget. Semoga tetep konsisten nulis kayak gini yaaa akunyaaaa, aamiinin dulu dong plisss 😀

Anyway sekarang udah masuk masa pergantian musim yaa, kadang pagi mendung banget, tiba-tiba siang panas silau bikin semangat ciut dan maunya bobo aja. Kadang siangnya udah super panas, tiba-tiba sore pas jam anak maen sepedaan di komplek atau jam mamak pulang kantor tau-tau ujan deres pake angin plus petir, sampe susah order ojol (yha maap curhat :p). Kalo imun ngga bagus, ngga kebayang deh bakal sesering apa badan kita drop.

Masa-masa pergantian musim gini biasanya umum banget orang-orang pada sakit yaaa. Temen-temen kantor gue aja dalam dua mingguan ini udah 3 orang yang opname. Yang pada pilek juga udah ngga keitung deh. Salah satunya ditandai dengan tissue stok kantor yang abisnya cepet banget hahaha. Nah, kalo orang dewasa aja pada sakit, apa kabar anak-anak kita yang sistem imunnya lebih rentan, maaak?!

Sebagai mamak anak satu yang anaknya punya jadwal rutin fisioterapi, gue dan Wayang ngejagain banget biar Raffasya ga sampai sakit. Bukannya lebay, tapi flu aja bisa jadi ribet buat Raffasya. Gue pernah cerita kan disini kalo opname pertama Raffasya itu karena pneumonia? Nah pneumonia ini awalnya dari flu, terus akhirnya timbul komplikasi jadi pneumonia. Waktu itu napas Raffasya sampai sesek gitu, kalo inget waktu itu, auto potek deh hati gue. Awalnya FLU loh itu, FLU yang kayaknya jadi penyakit super umum itu, eh ternyata sampai bikin Raffasya opname dan sukses bikin berat badan Raffasya terjun bebassssss. Terus fisioterapinya gimana mak? Tentu saja fisioterapinya mandeg, libur dulu, dan itu artinya hilang lah waktu Raffasya selama sakit pneumonia dan recovery itu buat ngejar delay developmentnya. Hiks, so sad T_T

Sejak saat itu, gue jadi ngga mau menggampangkan sakit apapun, terutama flu yang casenya sering banget kita temui sehari-hari.

Sebetulnya, apa sih penyakit flu itu?

Apakah sama dengan pilek atau commond cold?

Flu vs Commond Cold

Flu alias influenza merupakan jenis penyakit yang terjadi karena adanya infeksi virus influenza yang menginfeksi hidung, tenggorokan dan paru.

Biasanya gejalanya berupa demam, sakit kepala, pilek, batuk, dan hidung tersumbat. Flu ini adalah penyakit pernafasan yang sangat menular.

Penyakit flu bisa menjadi berbahaya, khususnya bagi balita. Bahkan balita yang usianya di bawah 2 tahun punya risiko lebih tinggi terhadap penyakit komplikasi akibat flu seperti ini:

Wadidaw ngeri banget!!

Raffasya udah pernah sampai pneumonia nih. Amit-amit jangan sampai keulang lagi deh, kesian napasnya sesek, demamnya tinggi banget mantengggg, huhuhu T_T

Nah terus bedanya apa flu sama common cold atau pilek?

Kalo pilek atau common cold itu masih ringan gejalanya, biasanya pasien ngga demam dan ngga menggigil, tapi meler. Kalaupun demam juga demam ringan. Masih bisa beraktivitas ringan, batuk juga ringan. Ngga sampai tepar akibat demam tinggi apalagi komplikasi.

Berbeda dengan flu, kalau flu, pasien akan menggigil, sakit tenggorokan, hidung tersumbat, batuk, nyeri otot dan sendi, sakit kepala, mudah lelah, dan bisa juga muntah karena tenggorokannya kurang nyaman.

Flu bisa menginfeksi manusia mulai dari 1,5-7 hari sejak terpapar virus, kemudian setelah 7 hari itu bahkan pasien yang sudah terinfeksi masih bisa menularkan virus flu kepada orang lain.

Siapa aja bisa kena flu, kapan aja, ga mesti pas musim pancaroba gini. Virus flu kan memang tangguh yaa, dan tentu saja bagaimanapun, lebih baik mencegah daripada mengobati. Dan perlindungan terbaik untuk mencegah anak dan orang dewasa dari risiko penularan flu dan komplikasinya adalah dengan vaksinasi 👌

Cegah Flu Dengan Vaksin

Minggu lalu, gue berkesempatan hadir di talkshow “Happy Kids With No Flu Worries” yang diadakan oleh @KenapaHarusVaksin dan @theasianparent.id. Gue baru tahu dari salah satu pembicaranya, dr. Attila Dewanti, Sp.A (K) bahwa dalam setahun kita bisa kena flu lebih dari 1 kali, bahkan pada anak risikonya lebih tinggi, bisa 4x dalam setahun. Kebayang gak sih anak kita sakit flu sampai 4x setahun?! Horor banget, ya kasian amaaat. Belum lagi ada 5 risiko komplikasi flu yang mengintai.

Nah karena seringnya kita menjumpai pasien dengan flu, biasanya kita jadi mudah menggampangkan sepak terjang si virus flu ini. “Ah gak papa. Biarin aja. Ntr juga sembuh sendiri. Minum obat apotek aja.”

Atau malah ada juga yang jadi ekstrim gini:

“Kalo seminggu ga sembuh, ya beli antibiotik aja deh.” waw dikit dikit antibiotik! Tahan dulu kak sist, antibiotik itu buat membunuh bakteri, sementara flu penyebabnya virus loh bukan bakteri. Jadi kalo sakit akibat virus tapi sembarangan nenggak antibiotik, itu sih namanya jaka sembung makan combro, gak nyambung, bro! (yailah garing yak, maap emang ngelawaknya enggak pro 😀

Hati – hati yang penggunaan obat sebisa mungkin tetap rasional, jadi ngga dikit-dikit obat. Lebih bagus lagi kita ngga dikit-dikit sakit, apalagi sakit flu yang jamak banget ini.

Nah ternyata, cara paling baik mencegah penularan virus influenza atau biasanya kita singkat flu itu adalah dengan vaksinasi flu.

Vaksinasi Influenza

Vaksin flu bisa mulai diberikan mulai dari usia 6 bulan hingga dewasa.

Kalau mau vaksin flu, pastikan pilih jenis vaksin yang 4 strain, karena “database”nya lebih lengkap dari yang jenis lainnya. Dan karena virus flu itu berkembang terus, maka untuk perlindungan terbaik, pastikan pemberian vaksin influenza diulangi sekali setiap tahun.

Kalo udah vaksin influenza, apakah auto bebas dari virus influenza dan ga mungkin terserang flu? Jawabannya masih bisa terserang flu, tapi ngga akan sampai flu berat, paling hanya common cold aja yang ngga akan berisiko komplikasi.

Kenapa harus vaksin ?

Tubuh pada dasarnya belum punya imunitas yang baik, apalagi pada anak baru lahir. Nah supaya tidak gampang sakit, maka perlu diberikan vaksinasi atau disingkat vaksin. Vaksin dilakukan dengan memasukkan kuman yang sudah dilemahkan ke dalam tubuh.

Kemudian, nantinya sel imunitas/ imunitas seluler di dalam tubuh akan berkerja setelah beberapa waktu sejak vaksinasi dilakukan.

Aman ngga sih vaksin itu?

Insya Allah aman, karena sudah direkomendasikan berbagai organisasi kesehatan di dunia. Bukannya memicu sakit, tapi vaksin justru membangun daya tahan tubuh atas penyakit.

Siapa saja sih yang disarankan vaksin flu ?

  1. ibu hamil, biar dalam kehamilan ga kena flu
  2. Anak – anak mulai usia 6 bulan sampai 5 tahun dan dewasa
  3. lansia
  4. tenaga medis
  5. individu dengan kondisi medis kronis

Vaksin memang terbuat dari kuman, yang diproses dengan dilemahkan, namun diproses kembali dan dipastikan aman untuk disuntikkan ke tubuh manusia, jadi no more worries yaaa.

Vaksin pada balita

Bermain adalah stimulasi yang paling baik untuk anak. Tapi kadang kita punya kekhawatiran kalo anak explorasi dan bermain nanti bisa terpapar virus terus sakit. Padahal saat anak bermain ada proses penting stimulasi sensory integrasi.

Belum lagi tempat bermain, daycare, rumah sakit, mall, dan tempat umum lainnya adalah sumber kuman. Penularan kuman di tempat-tempat itu mudah sekali.

Rata-rata anak dalam 30 menit bisa 300 kali megang objek, makanya virus flu gampang banget menularnya.

Apalagi kalo anak-anak main bareng, saling sentuh, saling pinjem mainan, nanti lap hidung, abis itu gandengan. Bhayyyyy deh auto nular virus flunya T____T

Makanya vaksin flu disarankan untuk balita mulai usia 6 bulan. Kasian kan kalo balita harus sakit flu sampai minum obat-obatan, dan memang balita imunnya masih rentan banget sama kuman.

Makanya paling aman lengkapi vaksinasi balita, bukan cuma vaksin wajib pemerintah yang bersubsidi, tapi juga vaksin yang “sunnahnya”.

Again, karena mencegah lebih baik daripada mengobati ya buibukk…

*Brb cek jadwao vaksin Raffasya 😅

Vaksin Flu Rame-rame

Jamaaah, oh jamaah. Bukan cuman ibadah, tapi vaksin flu juga bagian dilakukan berjamaah alias rame-rame. Jadi selain anak, orang tua, pengasuh anak yang biasanya paling sering berinteraksi sama anak juga baiknya kita kasih vaksin flu.

Di talkshow kemarin juga hadir Amih Monda sebagai narsum, yang sharing kalo dia selalu rutin vaksin influenza, dan di rumahnya bukan cuma anak dan orang tua aja yang vaksin, tapi susternya juga divaksin. Bener-bener concern biar si kecil Aurora ga gampang ketularan flu.

Memang kalo vaksinnya rame-rame jadi bisa memutus mata rantai penularan flu di rumah yaa. Nah habis itu, jangan lupa posting di grup komplek, grup sekolah dan di social media ajakan buat vaksinnya. Supaya makin banyak parents yang sadar pentingnya vaksin influenza dan mau ikutan vaksin influenza rame-rame deh 😀

Buat yang kelewat jadwal vaksin influenzanya, ngga usah khawatir. Segera ke dokter aja dan minta langsung divaksin, terus ke depannya jangan lupa biar vaksin influenzanya diulang yaaaa. Kayak gue juga nih langsung set alarm biar ke depannya ngga kelewat lagi jadwal vaksin influenza rutinnya.

Selain vaksin, biar badan kita tetap fit, pastikan kita istirahat cukup, makan dengan gizi berimbang, makan buah secara teratur, minum vitamin jika perlu, daaaaan banyak minum air putih minimal 8 gelas sehari yaa.

Talkshow “Happy Kids With No Flu Worries” kemarin bener-bener insightful, terima kasih yaa @KenapaHarusVaksin dan @theasianparent_id!

Sehat – sehat yaa kita semuaaa 🤗

Posted by

A Sanguine. Mom to special little one diagnosed with Mild Brain Atrophy, Spastic, and Global Delay Development. Enjoying korean drama, loose watercoloring, and smartphone photography. She's an open book with chapters of secret.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s