All about Standing Frame Raffasya : Alat fisioterapi yang dipake tiap hari

Hallo again, buibuuu!

Finally another post dari Bundanya Raffasya, yasss!

Sorry yaa sharing gue tentang #specialneedsparenting sekarang lebih banyak di IG, soalnya banyakan yang nanya di DM, udah gitu jadi mager mo mindahin ke blog *penyakit lama banget males nulis blog zzzz* tapi daripada dipecutin sama Amih Monda suruh ngisi blog, mending gue refiil semangat aja brb posting, yuhuuu!

Gue mo sharing tentang gear fisioterapinya Raffasya yang paling legend, soalnya udah dipake dari Raffasya umur setahun dan sampai sekarang blom ganti-ganti : STANDING FRAME! Ini alat terapi yang paling banyak ditanyain orang-orang, sampai ada juga beberapa orang yang nanya gue dari Malaysia, mereka nyebutnya “stander” atau “stand frame” heheheh. Kalo fisioterapisnya Raffasya nyebutnya Standing Frame.

Punya Raffasya bahannya dari kayu, ada rodanya jadi bisa didorong-dorong kalo bete pas lagi standing bisa dorong ke depan tipi. Sekarang banyak model barunya nih, ada yang pake meja segala. Tapi yang punya Raffasya masih minimalis banget, kira-kira gini penampakannya :

raffasya standing

Waw anak gue dulu masih cimit-cimit banget yakkk! Bahkan standing framenya aja masih ketinggian, gue ganjel pake kotak sepatu tuh wakakaka, untung gak mletot tuh kotak sepatunya, tapi dulu emang Raffasyanya masih mungil banget sih, berat badannya masih jauh di bawah garis persentile. Kenapa standing framenya ga dibikin pas seukuran badannya Raffasya? Cencuu sajaahh supaya bisa dipake lama gaisss! Soalnya emang penggunaan standing frame ini udah diprediksi ga akan sebentar. Jadi buat yang nanya gue : “Bisa sampai berdiri mandiri gitu setelah pakai berapa lama standing framenya mba? Sebulan cukup mba?!”

HEEEIIIII MARIMARRR, yang instant mah cuma bikin popmie sama nyeduh kapal api yaah, jadi SABARRRR SISSS..:) Jujur di Raffasya sih ini dipake dari usia setahun sampai sekarang anaknya 4 tahun juga masih dipake, dan masih wajib fardhu ‘ain hukumnya tiap hari jadi home programmnya Raffasya dari fisioterapisnya. Dia mulai bisa berdiri mandiri sekitar usia 3 tahunan lah. Tapi pada tiap pasien beda-beda ya, tergantung diagnosisnya dan serajin apa dilakukan home program di rumah. Buat yang belum tau diagnosis Raffasya, bisa dibaca di postingan yang ini.

Oke karena gue suka delay balesin DM dan pada nanyain detail si standing frame ini, gue coba tulis detailnya soal standing frame Raffasya disini yah, nanti kalo ada yang kurang lengkap, komen aja di bawah nanti postnya gue update lagi, okay!

Gimana caranya kalo mau pesan Standing Frame ?

Yang kedua, harus tau dulu diagnosis anaknya apa. “Eh, kok tau-tau yang kedua sih ?!”

Iya, soalnya kan kamu yang pertama #eaaa

Jadi gengs ((((gengssss)))), banyak nih yang nanya, “saya harus ke dokter apa, Bun?” Gue biasanya suggest kalo ada keluhan atau concern tumbuh kembang, bisa konsul dulu ke dokter anak untuk minta rujukan. Kalo dokter anaknya bilang ga ada apa apa, tapi berdasarkan skala denver tumbuh kembangnya telat, try to find second opinion.

Kalo Raffasya, dari dokter anak dirujuk ke Poli Tumbuh Kembang. Di Rumah Sakit pegangannya Raffasya, tim dokter tumbuh kembangnya ada dokter Spesialis Anak Sub Spesialis Syaraf Anak, sama ada dokter Rehab Medik.

Setelah konsul dan assesment sama dua dokter ini (dan mungkin ada beberapa tes pendukung diagnostik kayak CT Scan, cek darah, dll jika diperlukan), nanti ketahuan tuh prediagnosis atau diagnosis pasien. Habis itu, kalo Raffasya lanjut dirujuk untuk assesment dengan fisioterapis. Setelah itu dibuatin home program untuk latihan di rumah setiap hari bersama orang tua, dan dibuatin juga jadwal fisioterapi di klinik.

Nah kalo emang di programnya perlu bikin standing frame, baru deh cari pengrajinnya. Jadi make sure dulu emang anak kita butuh pake standing frame bukan karena ortunya yang pengen cobain yaah šŸ™‚

Kenapa harus home program padahal udah terapi di klinik?

Karena, terapi sama fisioterapis itu paling lama satu sesi 2 jam. Sementara dalam sehari, sisa 22 jam lainnya anak ada di rumah, bersama orang tua atau support systemnya. Sementara tujuan terapi ini adalah untuk mengubah pola gerak yang sama sekali ngga mudah, jadi tentu akan lebih efektif kalo program terapi juga diulang di rumah, dengan “porsi dan dosis” latihan sesuai assesment fisioterapis.

Jadi buat yang nanya, “Raffasya di rumah latihannya gimana aja? Kasih tau dong programnya!” Nah mon maap, bukannya gue ga mau sharing, tapi emang karena kondisi tiap pasien berbeda, jadi mesti konsul dulu yah sama dokter & diasses fisioterapisnya. Aku takut gengs kalo program Raffasya dijiplak padahal medically beda kondisinya nanti jadi salaahh šŸ˜· Makanya sama fisioterapis aja yah, terus cuss deh minta dibuatin home program dan diajarin. Yang diajarin ga cuma ortunya yaa, tapi semua support system di rumah. Kakek, nenek, mba, ncus, semua deh pokoknya biar rata, rata ribetnya ahahaha candaaa :p

Kapan boleh pakai standing frame ?

Si Raffasya tuh ngga pake standing frame sejak awal ketauhan ada delay development. Soalnya fisioterapisnya asses dulu kesiapan tubuhnya Raffasya, udah mampu pake standing frame apa belum. Ada fase-fase ability yang harus reached dulu sebelum akhirnya bisa standing. Jadi ga bisa sekedar mau coba, mau ikutan atau pake patokan umur, oh nooo nooo ferguso! Selain itu, dokter juga biasanya asses karena ada beberapa kondisi medis anak ga disarankan pake standing frame, atau porsi standing dengan framenya disesuaikan. Misalnya ada temennya Raffasya yang ada riwayat kejang, biasanya perlu diasses lebih jauh tentang penggunaan standing frame.

Jadi buat pertanyaan ini, gue cuma bisa jawab : silahkan konsul sama dokter & fisioterapisnya yaah zheyenggg šŸ™‚

Kenapa harus standing?

Biat jawabannya mantul, gue share pic dari Pak Agus fisioterapisnya Raffasya yah tentang manfaat standing :

*Cr to owner

Kenapa harus pake frame standingnya? Karena eh karena Raffasya belum mampu berdiri sendiri dengan pola yang benar. Jadi dibantu koreksi polanya pake standing frame šŸ™‚

Pesen standing framenya dimana, Bunda?

Raffasya pesen standing frame lewat fisioterapisnya Raffasya, namanya pak Agus sama Bu Dini. Mereka punya rekanan pengrajin buat bikinin standing frame ini. Selain standing frame, splintnya juga bisa kok. Kalo elastic band, di apotik juga banyak yang jual, biasanya buat bebat kalo patah tulang gitu loh. Raffasya dulu beli 120-an kayaknya, beda merk sama ukuran beda harganya juha sih. Ato mungkin bisa pinjem stagen sama yang abis lahiran juga bisa, paling bau-bau jamu singset dikit lah yak šŸ˜¬

Ohiya, baik Pak Agus, Bu Dini dan pengrajinnya, domisilinya di Jakarta. Dulu pas gue pesen sih standing framenya dikirim ke klinik, abis itu baru dari klinik gue bawa pulang. Kalo kirim-kirim se-Jakarta sih aturable lah. Nah cuma kalo kirim ke luar kota yang agak ribet, biasanya pak Agusnya nanya punya sodara ga di Jakarta, minta tolong di pick-up aja. Soalnya emang bulky banget sis, gedaaaiiii alias gede. Tinggi, pulak. Dan ga bisa dilipet-lipet. Makanya kalo misal kalian tinggal di luar kota apalagi luar jawa terus direkomendasikan pake standing frame, coba tanya ke fisioterapis masing-masing dulu, punya ngga rekanan yang bisa bikin standing frame. Kan lumayan tuh jadi irit ongkirnya ya kaaaan (emak-emak banget nih gue).

Kalo kalian di Jakarta dan pengen tanya-tanya sama Pak Agus atau Bu Dini, boleh japri gue yaa nanti gue kasi kontaknya šŸ™‚

Ngomong-ngomong soal ukurannya gede, FYI si standing frame ini buatnya custom. Ngga ada yang ready stock gaes. Jadi kalo mau pesen, diukur dulu anaknya. Habis itu kita milih warna deh mau warna apa. Udah kek milih sofa ya kak. Jangan lupa pilih yang warnanya serasi sama perabotan dan warna cat rumah, kak wkwkwk :))

Berapa harganya, bunda?

INI SUPER PENTING, PERTANYAAN SUPER KRUSIAL! Tenang buibuk, gue ngerasain banget, beli alat terapi tuh emang ga murah, puasa puasa deh sampe gue dulu ga beli maskara, eyeliner, ga jajan chatime padahal gue doyan, bikin teh manis aja :))

Jujur, gue tuh lupa persisnya harga standing frame ini. Dulu pas tahun 2017 kalo ga salah kisarannya 1,5 juta – 2 juta untuk standing framenya aja dengan model kayak gini. Sekarang setelah 2 tahun wajar yah kalo ada kenaikan harga, apalagi barang-barang lagi mahal gara-gara heboh corona virus ini >.< .

Nah selama standing, ada alat bantu lainnya yang harus dipakai barengan sama standing frame ini, misal : sepatu AFO, splint tangan, split kaki, dan elastic. Alat bantu ini tujuannya buat support selama standing biar posisi badannya terkoreksi dengan baik. Detailnya cek di fotonya Raffasya ini yah.

Harga sepatu AFO ini beda-beda juga tergantung kebutuhan kaki tiap pasien. Beda kondisi kaki, beda juga jenis sepatu AFO, dan jelas harganya beda juga. Dulu AFO pertama Raffasya jenisnya AFO statik, pesen barengan sama standing framenya, nah ini yang bikin gue lupa harga satuannya. Kalo ga salah dulu ga sampai 1 juta. Tapi, sekarang Raffasya udah upgrade sepatu AFO-nya jadi AFO dinamik. Harganya lebih mahal gengs, bisa dapet lah beli sepatu NIKE buat emak bapaknya (loh kok wkwkwk).

Maka dari itu, better konsul dulu ya buat AFO ini, karena gue mau jawab harganya berapa tuh mesti jelasin panjang euy, mesti jelasin kondisi kaki Raffasya, bahan AFO-nya, dan itu pun belum tentu sama dengan kondisi kaki anak lain. postingan AFO Raffasya abis postingan ini yah, sekalian nanti gue jelasin pesennya ama siapa. Nanti tanya masing-masing deh kisaran harganya berapa untuk diagnosis masing-masing pasien. So stay tune guys, follow dulu blog ane yak! *eaa promosyen wkwkwk

Kalo dipikir-pikir, ini banyak yang pertanyaan yang gue jawabnya silahkan konsul sama dokter & fisioterapisnya, yak, hahaha seriusan sih, gue sering dapet pertanyaan tentang standing frame ini, seolah standing frame ini tuh tools umum yang bisa dipakai anak semaunya, kayak sepeda gitu atau mainan lain. Nah kalo ada one thing yang mau gue note di blogpost ini adalah, standing frame itu alat terapi yang penggunaannya sesuai dengan program dari fisioterapis, penggunaannya juga dipantau sama fisioterapis, dan direkomendasikan oleh dokter.

standing frame itu alat terapi yang penggunaannya sesuai dengan program dari fisioterapis, penggunaannya juga dipantau sama fisioterapis, dan direkomendasikan oleh dokter

Jadi walaupun bisa dipesan, tapi bukan berarti bisa dipakai sembarangan yah, plis ini alat terapi, jadi konsul dulu sama dokter dan fisioterapis ya gengs!

“Bunda ada ga sih model standing frame lain?” Ada banget. Misal kayak punya Aurora @namiramonda, detailnya tanya dia yak wkwkwk

So last but not least, sok atuh mau nanya apa lagi tentang si standing frame? Drop commentnya yaa. Kalo mau liat Raffasya terapi, di IG emaknya aja @dantifaramita. Nanti pas emaknya narsis ya skip aja lah yak, malesin emang šŸ˜¬

Kalau ada buibuk yang mampir ke postingan ini dan lagi galau berat karena anaknya mesti terapi, Buk, tenanglah, ibuk engga sendirian. Bahkan gue yang pecicilan ini juga pernah ada di posisi mellow dan drop ngedown seambyar-ambyarnya. Take your time, ambil napas dulu, kasih waktu buat diri sendiri berdamai sama kenyataan dan yang paling penting berdamai sama diri sendiri. Yuk gandengan onlen, bareng-bareng saling semangatin buat dampingin anak fisioterapi.

Kalo kata Tiara Idol mengutip kata-kata mamas Fiersa Besari, semua hal yang pelik bisa diringankan dengan peluk. Pelukan dulu ya buuu… jangan sama saya tapi, sama kesayangan masing-masing aja ya kan saya jauh *lalu dikeplak onlen :p

Semangattttt yah semuanyaaaa!!

Senin, 9 Maret 2020

Ttd, Emaknya Raffasya yang insomnia abis jastipan BBW, luv!

Posted by

A Sanguine. Mom to special little one diagnosed with Mild Brain Atrophy, Spastic, and Global Delay Development. Enjoying korean drama, loose watercoloring, and smartphone photography. She's an open book with chapters of secret.

4 thoughts on “All about Standing Frame Raffasya : Alat fisioterapi yang dipake tiap hari

  1. Assalamualaikum…mba Danti nama anak kita sama šŸ˜Š kebetulan juga anak saya perlu terapi dgn menggunakan standing frame. Boleh kah di share no bu dini atau pak agus? Terima kasih.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s