Fisioterapi is lyfe

Halo again, semuanyaaa!

Been so long yaa, so sorry karena baru bisa posting disini lagi, instagram (dan drama korea) cukup bikin sibuk belakangan ini πŸ˜€ Me need asupan oppa wkwkwk πŸ˜€

Okay, as i mentioned before, saya akan sharing tentang perjalanan Fisioterapinya Raffasya. Sebelumnya saya disclaimer dulu ya biar mantul πŸ˜€

Pertama, i’m telling you about what i did to my child, not what should you do to your child. I’m not an expert, jadi kalo ada case pribadi, tentunya konsultasi bersama dokter dan diskusi dengan terapis masing-masing akan jadi solusi paling baik πŸ™‚ Sharing ini menjawab pertanyaan buibuk yang mostly nanyanya “Di rumah Raffasya terapinya ngapain aja?” dan juga curhat semacam “Saya dan Suami sama-sama kerja jadi ga ada waktu ngulang terapi di rumah”, nah, ngerti banget ini rasanyaaaaa, tapi ternyata bisa kok bisa, Mak. Walau dengan perngorbanan dan penyesuaian πŸ™‚ Untuk diagnosis Raffasya, bisa dibaca disini yaa πŸ™‚

Kedua, saya juga bukan dokter, saya cuma fans dokter-dokter ganteng dan pinter πŸ˜€ Jadi kalo tanya Raffasya dikasih obat apa selama terapi, endebre endebre, mon maap lahir batin tapi saya ga capable buat jawab πŸ™‚ *salim

So, here we go πŸ˜€

Kenapa harus fisioterapi?

Kenapa coba?

Padahal kan cape, bikin anak (sering) nangis, ngabisin waktu weekend mana bikin gabisa ngemall, bayar pulak, punya anak fisioterapis kek punya anak udah sekolah, bayar SPP tiap bulan dan uang tahunan buat kontrol ahhahaha :)) *Lah jadi tjurhat :))

Yes… kenapa saya keukeuh fisioterapi ?

Secara medis, Fisioterapi adalah proses rehabilitasi yang dilakukan agar pasien terhindar dari risiko cacat fisik, meliputi upaya pencegahan, diagnosis, dan penanganan gangguan fisik. Di bukunya Glen Domann, disebutkan bahwa “movement is the door to learning”. Gerakan yang dilakukan seseorang, itu bisa mengintegrasi masuknya informasi dan memory tentang pola gerakan ke jaringan syaraf kita. Jadi kalo kita melakukan gerakan koordinasi yang baik, itu bisa merangsang otak supaya bekerja dan saling terintegrasi – which is buat anak dengan cerebral palsy atau cedera otak kayak Raffasya, itu artinya adalah pintu buat dia belajar mandiri. Jadi misalnya, latihan jalan dengan pola yang benar, anak akan punya “pengalaman\n jalan yang benar” dan kemudian (harapannya) bisa berjalan mandiri karena memory dan pola jalan yang benarnya sudah terbentuk.

 

Terapi Raffasya, 23 Desember 2017. YHAAA SYUKA SYEDIH DIA TU

Setelah dua tahun terapi, sekarang Raffasya udah ngga mewek-mewek sepanjang sesi lagi kok, sekarang udah jauhhh lebih baik mood terapinya. Plusss aspek motorik kasarnya juga berprogress, alhamdulillah πŸ™‚

Kalo ada quotes lain yang saya jadiin jimat di Fisioterapi journey ini, itu adalah “It’s all about pattern – gimana kita membentuk pola gerakan motorik kasar dan halus dengan gerak koordinasi yang benar.” Makin sering dilatih, (harapannya) makin cepet polanya terbentuk, makin nambah abilitynya. Nah belajar masukin polanya supaya kerekam sama anak, pake fisioterapi gaes.

IMG_20181110_103558
Fisioterapi Raffasya 13 November 2018. Udah ga nangis2 kaaaaan :’)

Fisioterapi Raffasya 9-12 mos

Fase ini sebenernya udah pernah saya bahas, sampai pake foto juga. Jadi singkatnya ini fase fisioterapi pertama Raffasya. Pas awal terapi, Raffasya belum bisa duduk mandiri, gak suka tengkurep dan belum bisa berguling. Yes, 9 bulan belum bisa duduk sendiri, apalagi bikin insta story, tydack, belom bisa πŸ˜€

Setelah 3 bulan pertama, Raffasya lalu bisa berguling. dan mulai bisa menahan badan di posisi duduk cukup lama. Kubersyukur. Detail gerakan waktu fase ini, bisa dibaca disini yaa…

Oke lanjut!

Fisioterapi Raffasya 12-24 mos

Setelah drama opname 3x setahun, Raffasya memutuskan pindah terapi ke klinik yang lebih dekat rumah. Bunda Raffasya pun browsing klinik tumbuh kembang, dan jadi ngeh kalo ada banyak metode fisioterapi eksisting. Di klinik yang baru, terapisnya Raffasya ada sepasang, suami istri, super kooperatif dan kesan pertama aku langsung cocok.

Disini Raffasya dikasih homeprogram yang kurang lebih isinya gini :

  • Massage kaki dan tangan 7 sesi per hari (iya 7 sesi banget), gerakannya dicontohin sama terapisnya. di Raffasya, ini ngaruhhh bgt buat ngurangin spastik di Raffasya.
  • Patterning – ini gerakan kayak simulasi jalan, tapi dikerjakan sambil tengkurep. Oke, ini fase paling bikin kejer :))
  • Standing Frame, simulasi berdiri pake frame. Dosis standing per harinya berkembang sesuai kemampuan anak dan standing frame ini harus dengan rekomendasi dokter, soalnya ada beberapa kondisi dimana anak belum dianjurkan standing.
  • Berdiri statis, berdiri tanpa frame, tapi dibantu backslap sama elastic band untuk menopang badan. Di awal ini susahhh bgt. Anaknya sampe nangis-nangis. Emaknya apalagi, nangis-nangis kuadrat, tapi dalem hati hehee
  • Superman – gerakan mirip superman terbang, buat mengurangi reflek nekuk sikunya Raffasya. Ini juga gerakan super kejer :))
  • Pakai sepatu AFO.
img_20171225_114751-014234170824983213184.jpeg
berdiri statis

Buat yang nanya, mom alatnya gimana dapetnya?

Alatnya order custom sama rekanan fisioterapisnya Raffasya, yes, kita nyicil melengkapi gear Raffasya biar bisa home program di rumah. Tapi beberapa gerakan bisa dilakukan tanpa alat kok, contohnya massage dan patterning.

Saya dan ayahnya Raffasya sepakat untuk best effort demi Raffasya. Kalo inget pas fase ini, dulu kita hanya bertiga di rumah, tanpa Mba dan Raffasya daycare. Means saya dan Ayahnya Raffasya harus bagi waktu untuk kerja, bebenah rumah, terapiin Raffasya dan urusan domestik lainnya. Kita berusaha buat selip-selipin home programnya Raffasya. Misal nih buat massage, bangun tidur kita massage sekali. Terus habis mandi massage sambil pakai baju. Pulang daycare massage lagi, lalu standing. Turun standing massage lagi. Pas ganti piyama, massage lagi. Sisanya biasanya pas Raffasya bobo πŸ˜€ Kalo ngga keburu gimana? Kita ganti di weekend. Sehari full diselang-selingin massage. Dulu pokoknya sampai ada mangkok kecil isi olive oil udah macem tukang pijit aja di rumah πŸ˜€ Prinsip kita dulu, pokoknya usahain semaksimal mungkin, walau ngga tercapai target ideal. Kita percaya bahwa usaha gak akan mengkhianati hasil. Jadi kalo mau hasil yang mantul, ikhtiar sama doanya juga kudu mantul.

WhatsApp Image 2019-04-18 at 04.14.36

 

Berkorban sih udah pasti yah, yang dikorbanin apalagi kalo bukan waktu tidur kita wakakakaa, hello mata panda πŸ˜€ *brb order eskopi tuk* πŸ˜€

Nah terus kalo home programnya Raffasya sejak 2 tahun sampai sekarang apa aja nih? Sama apa beda? Beda apa sama? Bedaaaa alhamdulillah, karena Raffasyanya berprogress. Kalo fisioterapi itu memang patokannya bukan umur anak, tapi kemampuan dan kesiapan anak yang secara bertahap naik tingkat. Itulah kenapa kemaren mau sharing terapi Raffasya masih ngeri-ngeri sedep, soalnya ada yang minta buat handle anaknya di rumah sendiri tanpa fisioterapis. Nah ngeri akutuuu kalo kayak gini >.<

Bagaimanapun, berada dalam pantauan ahlinya itu penting, apalagi buat yang ortunya awam kayak gue gini. Di rumah diulang, tapi tetep review seminggu sekali sama fisioterapis gitu mak πŸ˜€

Sharing homeprogram Raffasya di next post yha!

Ku kali ini janji masih di bulan ini udah bakal naik tayang kok πŸ˜€

Thank you udah mampir sini yaaaaa, mangat yang lagi pada terapiii, ketjups!

Posted by

A Sanguine. Mom to special little one diagnosed with Mild Brain Atrophy, Spastic, and Global Delay Development. Enjoying korean drama, loose watercoloring, and smartphone photography. She's an open book with chapters of secret.

15 thoughts on “Fisioterapi is lyfe

  1. Mba Danti.. aku iseng tiba2 nyasar ke blog mu dan baca postingan2 rafasya.. semangat ya Mba Dan.. insyaAllah pasti ada hal baik dan membahagiakan dibalik ikhtiar dan tawakkalnya dirimu.. mba Danti jd inspirasi aku banget! Semangat terus mba cantik β™₯️

    Like

  2. semangat kak, sehat selalu buat dedenya juga kakak sekeluarga. aku belom punya anak dan aku suka amaze sama perempuan yang udah jadi ibu.

    Like

  3. Aku selalu dapet ilmu baru tentang parenting disini. Pasti was was banget ya kalau oerkembangan anak lambat dan sakah satunyabdengan fiseoterapi bisa berkembang lebih baik. Semangat rafasya

    Like

  4. Semangat mama cantik semoga tulisannya selalu bisa membangun energi positif semua pembaca untuk lebih bersyukur ya sis

    Like

  5. Wkwkw ada mas agus nampang.. kalo dia yg pegang udah mah jaminan mutu dan harga mom. Didikan bu Shinto selalu terbaik sih.. gak diragukan lagi..

    Semangat terapi terus yaa Raffasyaa.. mama sama papanya juga semangatt homeprogramnyaa πŸ’ͺ🏻πŸ’ͺ🏻

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s